bahagia atau sebaliknya...senang atau sukar..., hidup adalah untuk dinikmati...

Wednesday, May 30, 2012

ACEH 8 : Cut Nyak Din & Pantai Lhoknga

Selepas melewat muzium tsunami, kami berkesempatan melawat tapak rumah pahlawan aceh, Cut Nyak Din.. rumah ni merupakan rumah tradisional aceh..

Siapa Cut Nyak Din ni? boleh teruskan baca info kat bawah ni..

"Cut Nyak Din adalah pahlawan nasional, sang wanita baja dari tanah serambi Mekah, tokoh pejuang kemerdekaan yang berkiprah sebelum masa kebangkitan nasional. Namanya begitu populer sehingga sutradara Eros Djaroet pernah mengangkat kisah kehidupan (biografinya) dalam layar lebar. Cut Nyak Din lahir di Lampadang Provinsi Aceh tahun 1850 dan wafat dalam pengasingan di Sumedang Jawa Barat 6 November 1908. Cut Nyak Din menikah pada usia 12 tahun dengan Teuku Cik Ibrahim Lamnga. Namun pada suatu pertempuran di Gletarum,Juni 1878, sang suami Teuku Ibrahim gugur. Kemudian Cut Nyak Dien bersumpah hanya akan Menerima pinangan dari laki-laki yang bersedia membantu untuk menuntut balas kematian Teuku Ibrahim. 

Cut Nyak Din akhirnya menikah kembali dengan Teuku Umar tahun 1880 juga seorang pejuang Aceh yang sangat disegani Belanda. Sejak menikah dengan Teuku Umar, tekad perjuangan Cut Nyak Din makin besar. Ia berjuang bersama suaminya sejak tahun 1893 hingga Maret 1896. Dalam perjuangannya Teuku Umar berpura-pura bekerjasama dengan Belanda sebagai taktik untuk memperoleh senjata dan perlengkapan perang lainnya. Sementara itu Cut Nyak Din berjuang melawan Belanda di kampung halaman Teuku Umar. Teuku Umar akhirnya kembali lagi bergabung dengan para pejuang Aceh lainnya setelah berhasil mendapatkan peralatan perang dan taktiknya diketahui Belanda. Tanggal 11 Februari 1899 Teuku Umar gugur dalam pertempuran sengit di Meulaboh, namun Cut Nyak Din teus melawan Belanda dengan cara bergerilya. Ia tidak pernah mau berdamai dengan Belanda yang disebutnya ”kafir-kafir”. Perjuangannya yang berat dengan bergerilya keluar masuk hutan membuat kondisi pasukan dan kesehatannya mengkhawatikan. Cut Nyak Dien menderita sakit encok dan matanya menjadi rabun. Merasa kasihan dengan kondisi pimpinannya, para pengawal Cut Nyak Dien akhirnya membuat kesepakatan dengan Belanda bahwa Cut Nyak Dien boleh ditangkap dengan catatan diperlakukan secara terhormat danbukan sebagai penjahat perang. Setelah menjadi tawanan, Cut Nyak Dien masih sering didatangi para simpatisan dan orang-orang syang setia kepadanya. Belanda menjadi curiga sehingga Cut Nyak Dien diasingkan di Sumedang Jawa Barat tanggal 11 Desemeber 1905.

Cut Nyak dien akhirnya wafat di pengasingan. Ia tetap dikenang rakyat Indonesia sebagai pejuang yang berhati baja sekaligus ibu dari rakyat Aceh. Pemerintah RI menganugerahi gelar pahlawan kemerdekaan nasional berdasarkan SK Presiden RI No 106/1964."























di tepi kawasan rumah ni, ada gerai2 menjual produk makanan aceh..

pemandangan sewaktu menuju pantai lhoknga.. segar..

love this.. :)

jambatan asal sebelum tsunami

kebanyakan tempat ada tugu tsunami..

pantai lhoknga.. tempat org surf.. tapi kami sampai waktu tengahari, so belum ada org dok surfing lagi, selalunya waktu petang.. dan takde orang pun waktu kami sampai di situ.. kawasan ni pun teruk jugak dilanda tsunami..

cantik tapi berisiko...

Tuesday, May 29, 2012

ACEH 7 : Rumah Makan Masam Keu-eung & Muzium Tsunami

salam semua.. :)
kembara ke aceh disambung ye..

sambungan dari entry ini


selepas solat kat Masjid Baitul Rahman, kami request kat abg yani, nak makan masakan aceh, ..meronda gak la malam tu sebab kedai pertama yang kami pi ditutup.. at last kami makan kat rumah makan masam keu-eung .. 
kemain list out semua yg nak dicuba..last sekali makan beberapa hidangan ja..



lebih kurang bergedil..

yang ni paling aku suka..ayam goreng dengan rempah istimewa pastu digoreng dengan daun yang rangup tu.. tapi dah terlupa apa nama daun tu..
licin :)


jangan lupa order jus terung belanda ya.. memang terbaik lah..

5 orang ja tapi penuh meja..


lepas dinner, terus balik hotel memandangkan kami semua pun dah penat.. nak caj tenaga utk esok pulak kan.. :)

breakfast kat hotel..tak banyak menu tapi cukup mengeyangkan..

depan hotel..keta bersusun..confuse jugak cara depa parking tapi keta depan pasti berjaya loloskan diri keluar..

waktu malam agak meriah di depan kawasan hotel..




hasil tangan aceh



tempat pertama kami untuk hari kedua ni adalah muzium tsunami.. baru sahaja disiapkan..

muzium tsunami aceh

simbolik ombak tsunami yang bergulung-gulung..


arkitektur yang unik..




sejurus masuk lorong ni, ada laluan yang dikiri dan kanannya mengalir air dan boleh kedengaran alunan ayat2 Al-Quran untuk mengingati tragedi tsunami ni..


nama individu yang terkorban..


dipahat pada dinding struktur bulat ni..

binaan bulat ni mempunyai nama Allah pada bahagian atas..

laluan yang sengaja dibuat tidak rata, simbol kesukaran waktu tsunami..





bendera2 negara yang memberikan bantuan..




moga bertemu lagi :)